Categories
Item

Larangan Crypto Lengkap Sulit Diimplementasikan, Kata Pejabat Pemerintah India

Prize hari ini Paito Warna SGP 2020 – 2021.

Dalam sebuah wawancara dengan PTI pada hari Minggu, anggota Komite Kebijakan Moneter (MPC) India, Ashima Goyal, membahas cryptocurrency dan kecemasan seputar undang-undang crypto India yang akan datang. MPC bertugas menentukan kebijakan suku bunga yang diperlukan untuk memastikan sasaran inflasi.

Setelah bertugas di beberapa komite pemerintah, termasuk Dewan Penasihat Ekonomi Perdana Menteri dan komite penasihat teknis Reserve Bank of India (RBI) untuk kebijakan moneter, Goyal diterbitkan secara luas dalam makroekonomi institusional dan ekonomi terbuka, keuangan internasional, dan tata kelola.

Ketika ditanya tentang cryptocurrency, dia mengoreksi pewawancara dan mengisyaratkan untuk merujuk pada token crypto, karena mereka tidak dapat diterima atau memadai sebagai mata uang. Lebih penting lagi, dia berpendapat bahwa mereka tidak boleh dilarang sebagai alat pembayaran yang sah, melainkan diatur sebagai token. Goyal berkata:

“Hanya transaksi besar, dari investor yang sadar akan risikonya, yang diperbolehkan.

Larangan total sulit diterapkan dan hanya akan meningkatkan aktivitas ilegal dan partisipasi dalam darknet.”

Reserve Bank of India mempertahankan pernyataan terbarunya, bahwa cryptocurrency adalah “rentan terhadap penipuan dan volatilitas harga yang ekstrem,” dan bahwa mereka “menimbulkan risiko langsung terhadap perlindungan pelanggan dan anti pencucian uang (AML) / memerangi pendanaan terorisme (CFT).”

Baru-baru ini, RBI menyarankan pemerintah untuk menerapkan larangan habis-habisan terhadap crypto, percaya bahwa larangan sebagian tidak akan berhasil.

Saat ini, tidak ada undang-undang khusus untuk cryptocurrency di India tetapi pemerintah India sedang mengerjakan undang-undang cryptocurrency. Namun, tagihan crypto yang terdaftar untuk dipertimbangkan di sesi musim dingin parlemen tidak diambil. Pemerintah sekarang dilaporkan sedang mengerjakan ulang RUU tersebut.