Categories
Data SGP Item

Nic Carter menetapkan rekor konsumsi energi Bitcoin dengan menyanggah klaim

Cashback besar Data SGP 2020 – 2021.

Dalam artikel yang terdokumentasi dengan sangat baik berjudul ‘Noahbjectivity on Bitcoin mining’ yang diposting di Medium.com pada tanggal 30 Maret, salah satu pendiri Coin Metrics, Nic Carter, membantah beberapa klaim yang dibuat oleh Noah Smith, seorang kolumnis Bloomberg.

Artikel yang ditanggapi Carter adalah judul ‘Penambang Bitcoin berada di jalan menuju penghancuran diri’. Dalam artikel tersebut beberapa klaim dibuat tentang dampak lingkungan dari penambangan Bitcoin

Klaim pertama yang dikunci Carter adalah ketika Smith menyatakan Bitcoin unik sebagai aset karena kenaikan harga memerlukan penarikan energi yang lebih besar. Meskipun ada banyak contoh yang dapat membuktikan bahwa hal ini tidak benar, Carter membalas dengan mereferensikan emas, yang memiliki sifat yang sama persis karena harga yang lebih tinggi mengakibatkan peningkatan penambangan dan karenanya konsumsi energi.

“Analog dunia nyata Bitcoin yang paling jelas tentu saja emas. Emas memiliki properti yang persis sama, jadi tidak masuk akal untuk menyatukan Bitcoin di sini…

Ketika harga emas meningkat, itu meningkatkan produksi (dengan kelambatan). Ini mirip dengan harga Bitcoin dan dinamika hashrate, ”tulis Carter.

Klaim lain yang dibuat oleh Smith adalah bahwa penambangan Bitcoin menggunakan daya dalam jumlah besar dan dengan demikian merampas listrik pelanggan reguler dan lokal.

Dalam tanggapannya terhadap klaim “palsu” ini, Carter memberikan dokumentasi ekstensif yang sebenarnya adalah kebalikannya. Bitcoin terkonsentrasi di area di mana sebenarnya terdapat kelebihan energi yang tidak terpakai.

Ambil contoh China, di mana sebagian besar penambangan terjadi di empat provinsi: Xinjiang, Sichuan, Mongolia Dalam, dan Yunnan, menyumbang sekitar 63% dari hashrate Bitcoin global dari Q4 2019 hingga Q2 2020. Sangat mudah untuk membingkai China sebagai masih hanya mengandalkan sumber energi yang mencemari dan mengabaikan kemajuan teknologi dan inovasi yang terjadi di sektor energinya. Penambang Bitcoin di empat provinsi menggunakan kombinasi batu bara, tenaga surya, angin, dan tenaga air dan semuanya memiliki kepadatan populasi yang relatif rendah dengan energi yang melimpah.

“Ternyata, ada sejumlah besar energi terdampar yang melayang-layang,” tulis Carter. “Ini termasuk energi on-grid yang tidak dapat diakomodasi oleh jaringan listrik karena berbagai alasan seperti ketidaksesuaian antara produksi dan permintaan, dan energi potensial off-grid yang tidak memiliki kesempatan untuk sampai ke jaringan. Saya menyebut kategori energi ini energi nonrival, karena penggunaannya tidak menghilangkan energi siapa pun di mana pun juga tidak menaikkan biaya mereka – pada kenyataannya, memonetisasi kelebihan energi sebenarnya dapat menurunkan biaya jaringan (karena mensponsori pembangunan yang tidak menguntungkan. infrastruktur energi).

Sangat jelas bahwa penambang Bitcoin tidak hanya memilih lokasi tersebut secara acak. Xinjiang dan Mongolia Dalam memiliki banyak kapasitas yang tersedia – termasuk dari tenaga angin dan matahari – dan sedikit permintaan jaringan untuk mengepelnya. ”

Carter lebih lanjut menjelaskan bahwa penambangan Bitcoin mulai tumbuh di tempat lain, di luar China, dengan para penambang mengejar “strategi terbarukan”. Ini semua tentang menemukan lokasi yang tepat.

“Cukup untuk mengatakan, ada cukup energi nonviral di luar sana untuk menjalankan Bitcoin berkali-kali. Ini hanya masalah menyebarkan hashrate di lokasi yang tepat, yang dilakukan penambang – secara agresif.”

Jika penambangan Bitcoin, yang relatif portabel, terkonsentrasi di area di mana listrik tidak digunakan (dan karenanya murah), ini memperumit argumen yang hanya menghabiskan konsumsi daya.

Penambangan Bitcoin diperkirakan menghabiskan antara 89 TWh / tahun dan 138 TWh, menurut data dari Digiconomist dan Cambridge University.

Baru-baru ini pemerintah Pakistan mengumumkan untuk menjelajah ke penambangan Bitcoin menggunakan energi bertenaga air sepenuhnya.

Smith juga menyatakan kritik atas permintaan penambangan Bitcoin untuk chip komputer dan dengan demikian berkontribusi pada kekurangan chip global, merugikan pembuat mobil dan industri telepon miliaran dolar.

Yang ini paling mudah dibantah oleh Carter, dengan Smith keluar jalur dengan cara yang memalukan.

“Ini sebenarnya adalah klaim yang paling mudah untuk disengketakan, karena bergantung pada sumber yang tidak membicarakan Bitcoin sama sekali…

Semua orang tahu bahwa Bitcoin tidak ditambang dengan GPU. Jika Anda melacak artikel itu ke sumbernya, Anda akan sampai pada artikel SCMP yang membahas kekurangan GPU yang diperburuk oleh harga cryptocurrency yang tinggi. Seperti yang diketahui oleh siapa pun yang sudah terbiasa dengan Bitcoin, Anda belum dapat menambang Bitcoin dengan GPU sejak 2013. Penambangan Bitcoin bergantung pada perangkat keras khusus yang menggunakan ASIC. Terutama kebangkitan harga Ethereum yang menyebabkan kekurangan GPU. “

Kritik terakhir yang ditanggapi Carter adalah saran Smith bahwa sistem proof-of-work Bitcoin perlu diganti agar dapat mengurangi sumber daya secara besar-besaran.

Dengan diskusi tentang konsumsi energi yang sudah dibahas, Carter menunjukkan bahwa Proof of Stake tidak dapat bersaing dalam hal keamanan dan desentralisasi, tidak memiliki kekerasan yang disediakan oleh biaya energi dan yang lebih penting mengabaikan semua tentang Bitcoin:

“Ini adalah landasan argumen energi anti-Bitcoin: gagasan bahwa Anda dapat memiliki sesuatu secara gratis dengan Proof of Stake. Tidak ada konsumsi energi, namun masih merupakan konsensus desentralisasi yang berfungsi …

Tentu saja, ini luar biasa. ‘Proof of Stake’ hanyalah frasa mewah yang berarti “mereka yang memiliki kekayaan paling banyak memegang kendali politik”. Kedengarannya sangat mirip dengan sistem kami saat ini, yang secara khusus dirancang untuk diselesaikan oleh Bitcoin. Bitcoin secara eksplisit menolak politik, dan tidak memberikan hak khusus apa pun berdasarkan koin yang dipegang, ”tulis Carter.

“Dan jika Anda mengharapkan token Proof of Stake benar-benar menjadi arus utama, sistem pada akhirnya akan memberikan hak istimewa kepada entitas yang memiliki akses ke modal termurah: lembaga keuangan besar yang memiliki akses ke likuiditas tak terbatas yang efektif dari bank sentral.”